Sistem Informasi Manajemen

No Comments »

Chapter 2

Global E-Business and Collaboration


Proses Bisnis dan Sistem Informasi

Proses Bisnis

Proses bisnis adalah arus kerja dari bahan baku, informasi dan pengetahuan seperangkat aktivitas. Proses juga mengacu pada cara unik dimana manajemen memilih untuk mengoordinasikan pekerjaan. Setiap bisnis dapat dilihat sebagai sekumpulan proses bisnis.

Bagaimana Teknologi Informasi Meningkatkan Proses Bisnis  

Bagaimana tepatnya sistem informasi meningkatkan proses bisnis? Dua cara utama adalah : meningkatkan efisiensi proses yang sudah ada dan memungkikan semua proses baru yang memungkinkan perusabahan terhadap bisnis. Sistem informasi mengotomatiskan banyak tahap pada proses bisnis yang sebelumnya dilakukan secara manual. Seperti pengecekan kredit klien, atau memperoleh tagihan, dan pesanan pengiriman. Namun saat ini, teknologi informasi dapat melakukan lebih banyak lagi. teknologi baru dapat benar-benar mengubah arus informasi, menggantikan langkah berurutan dengan tugas yang dapat dilakukan secara bersamaan secara paralel, dan menghilangkan penundaan pada pembuatan keputusan. Dengan kta lain informasi dapat memungkinkan secara keseluruhan proses bisnis yang baru. Infroamasi bahkan dapat mengubah cara busnis bekerja dan mendorong model bisnis yang sepenuhnya baru.

Jenis-jenis Sistem Informasi

Sistem Untuk Kelompok Manajemen yang Berbeda

Sistem Pemrosesan Transaksi

Manajer operasional membutuhkan sistam yang menyimpan catatan aktivitas dasar dan transaksi organisasi, seperti penjualan, penerimaan, penyimpanan kas, penggajian, keputusan  kredit, dan arus bahan baku dipabrik. Sistem pemrosesan transaksi menyediakan jenis informasi ini. Sebuah sistem pemrosesan transaksi adalah sistem terkomputerisasi yang menjalankan dan mencatat transaksi rutin harian yang diperlukan untuk menjalankan bisnis, seperti memasukkan pesanan penjualan, pemesanan, penggajian, pencatatan karyawan dan pengiriman. Tujuan utama dari sistem pada tingkat ini adalah untuk menjawab pertanyaan rutin untuk melacak arus transaksi yang melalui organisasi. Manajer membutuhkan TPS untuk memonitor status operasi internal dan hubungan perusahaan dengan lingkungan eksternal. TPS juga merupakan pembuat informasi utama bagi jenis sistem lainnya.

Sistem Intelejen Bisnis Untuk Mendukung Keputusan

Manajemen tigkat menengah membutuhkan sistem untuk membantu mengawasi, mengendalikan, membuat keputusan dan aktivitas administrasi.

Sistem informasi manajemen (SIM) juga merancang kategori khusus sistem informasi yang melayani manajemen tingkat menengah. SIM menyediakan laporan kinerja baru perusahaan kepada manajemen tingkat menengah. Informasi ini digunakan untuk mengawasi dan mengendalikan bisnis dan memprediksi kinerja dimasa depan.

SIM merangkum dan melaporkan operasi dasar perusahaan menggunakan data yang disediakan oleh sistem pemrosesan transaksi. Data transaksi dasar dari TPS dipadatkan dan biasanya disajikan pada laporan yang dibuat berdasarkan pada jadwal yang teratur. Saat ini banyak dari laporan ini yang disampaikan secara online.

Sistem pendukung keputusan (Decision support system-DSS) menunjang pembuatan keputusan yang tidak rutin untuk menajemen tingkat menengah. Sistem ini berfokus pada masalah yang unik dan cepat berubah, di mana prosedur untuk mendapatkan solusi belum tentu ditentukan sebelumnya. Walaupun DSS menggunakan informasi internal dari TPS dan SIM, DSS sering membawa informasi dari sumber eksternal, seperti harga saham saat ini dan harga produk pesaing. Sistem ini menggunakan beragam model untuk menganalisa data, atau memadatkan data dalam jumlah besar kedalam bentuk yang pembuat keputusan dapat menganalisisnya. DSS dirancang agar pengguna dapat bekerja dengannya secara langsung sistem ini secara jelas, termasuk piranti lunak yang ramah pengguna.

Sistem Pendukung Eksekutif

Sistem pendukung eksekutif (executive support system-ESS) membantu manajemen senior membuat keputusan ini. ESS menangani keputusan tidak rutin yang membutuhkan penilaian, evaluasi dan pendekatan karena tidak terdapat prosedur yang disetujui untuk mencapai solusi. ESS menyediakan perhitungan umum dan kapasitas komunikasi yang dapat diterapkan pada berbagai perubahan masalah. ESS dirancang untuk menggabungkan data tentang kejadian eksternal, seperti hukum pajak yang baru atau pesaing, tetapi sistem ini juga menggambarkan rangkuman informasi dari SIM dan DSS internal. Sistem ini menyaring, memadatkan, dan melacak data penting, menampilkan data dengan kepenting terbesar bagi manajer senior.

Aplikasi Perusahaan

Aplikasi perusahaan, yang merupakan sistem yang melingkupi area fungsional, berfokus pada menjalankan proses bisnis di dalam perusahaan bisnis dan termasuk seluruh tingkatan manajemen. Aplikasi perusahaan membantu bisnis untuk menjadi lebih fleksibel dan produktif dengan mengoordinasikan proses bisnis dengan lebih dekat dan mengintegrasikan sekelompok proses agar mereka berfokus pada pengelolaan sumber daya yang efisien dan pelayanan pelanggan.

Sistem Perusahaan

Sebuah organisasi besar umumnya memiliki banyak sistem informasi berbeda yang dibangun sekitar fungsi, tingkatan organisasi, dan proses bisnis yang berbeda yang tidak dapat bertukar informasi secara otomatis. Manajer mungkin mengalami waktu yang sulit untuk menyatukan data yang dibutuhkan untuk gambaran komprehensif dan menyeluruh dari operasi organisasi.

Sistem Manajemen Rantai Pasokan

Sistem manajemen rantai pasokan (supply chain management-SCM) bisnis mengelola hubungan dengan pemasok mereka. Sistem ini menyediakan informasi untuk membantu pemasok, perusahaan pembeli, distributor dan perusahaan logistic untuk berbagi informasi mengenai pemesanan, produksi, tingkat persediaan, dan pengantaran produk dan jasa agar mereka dapat mencari sumber, memproduksi dan mengirimkan barang dan jasa dengen efisien. Tujuan utamanya adalah untuk mendapatkan jumlah produk yang tepat dari sumber mereka menuju titik konsumsi dengan jumlah waktu tersingkat dan dengan  biaya terendah.

Sistem Manajemen Hubungan Pelanggan

Sistem manajemen hubungan pelanggan (Customer relationship management-CRM) membantu perusahaan mengelola hubungannya dengan pelanggan. Sistem CRM menyediakan informasi untuk mengoordinasikan seluruh proses bisnis yang berhubungan dengan pelanggan dalam hal penjualan, pemasaran dan pelayanan untuk mengoptimalkan pendapatan, kepuasan pelanggan dan pemertahanan pelanggan. Informasi ini membantu perusahaan mengenali, menarik dan mempertahankan pelanggan yang paling menguntungkan; menyediakan pelayanan yang lebih baik kepada pelanggan yang ada; dan diharapkan meningkatkan penjualan.

Sistem Manajemen Pengetahuan

Beberapa perusahaan berkinerja lebih dari yang lainnya karena memiliki pengetahuan yang lebih baik mengenai bagaimana menciptakan, memproduksi, dan mengirimkan produk dan jasa. Pengetahuan perusahaan sulit untuk ditiru, unik, dan dapat ditingkatkan menjadi manfaat strategis jangka panjang. Sistem manajemen pengetahuan memungkinkan organisasi untuk lebih baik dalam mengelola proses pemerolehan dan penerapan pengetahuan dan keahlian. Sistem ini mengumpulkan seluruh pengetahuan dan pengalaman relevan dalam perusahaan, dan membuatnya tersedia dimanapun dan kapanpun dibutuhkan untuk meningkatkan proses binis dan keputusan manajemen. Sistem ini juga menghubungkan perusahaan ke sumber pengetahuan eksternal.

Sistem Untuk Kolaborasi dan Kelompok Kerja

Apa Itu Kolaborasi?

Kolaborasi bekerja sama dengan orang lain untuk mencapai tujuan bersama dan eksplisit. Kolaborasi berfokus pada tugas atau prestasi misi dan biasanya terjadi dalam bisnis, atau organisasi lainnya, dan antara perusahaan. Kolaborasi dapat berlangsung dalam waktu singkat, yang berlangsung beberapa menit, atau jangka panjang, tergantung pada sifat dari tugas dan hubungan di antara peserta. Kolaborasi dapat terjadi antara satu-ke-satu atau banyak-ke-banyak.
Manfaat Bisnis Atas Kolaborasi dan Kerjasama Tim

Sebuah survei global terbaru dari bisnis dan sistem informasi manajer menemukan bahwa investasi dalam teknologi kolaborasi menghasilkan perbaikan organisasi yang kembali lebih dari empat kali jumlah investasi, dengan keuntungan terbesar untuk penjualan, pemasaran, dan fungsi penelitian dan pengembangan (Frost dan White, 2009 ). Studi lain dari nilai kerjasama juga menemukan bahwa manfaat ekonomi secara keseluruhan kolaborasi yang signifikan: untuk setiap kata yang dilihat oleh seorang karyawan di e-mail dari orang lain, $ 70 dari pendapatan tambahan yang dihasilkan (Aral, Brynjolfsson, dan Van Alstyne, 2007) .

Membangun Budaya Kolaborasi dan Proses Bisnis

Kolaborasi tidak akan terjadi secara spontan dalam suatu perusahaan bisnis, terutama jika tidak ada budaya yang mendukung atau proses bisnis. organisasi di mana para pemimpin puncak terpikir semua hal benar-benar penting, dan kemudian memerintahkan karyawan tingkat rendah untuk melaksanakan rencana manajemen senior. Tugas manajemen menengah seharusnya adalah untuk menyampaikan pesan bolak-balik, hirarki atas dan bawah.

Komando dan kontrol perusahaan diperlukan karyawan tingkat rendah untuk melaksanakan perintah tanpa bertanya terlalu banyak, dengan tidak bertanggung jawab untuk memperbaiki proses, dan tanpa imbalan untuk kerjasama atau kinerja tim. Jika workgroup Anda membutuhkan bantuan dari kelompok kerja lain, itu adalah sesuatu untuk bos untuk mencari tahu. Anda tidak pernah dikomunikasikan secara horizontal, vertikal selalu, sehingga manajemen bisa mengontrol proses. Selama karyawan muncul untuk bekerja, dan melakukan pekerjaan memuaskan, itu saja yang diperlukan. Bersama-sama, harapan manajemen dan karyawan membentuk budaya, seperangkat asumsi tentang tujuan umum dan bagaimana orang harus bersikap. Banyak perusahaan bisnis masih beroperasi dengan cara ini.

Alat dan Teknologi Untuk Kolaborasi dan Kerjasama

Kolaboratif tim-berorientasi budaya tidak akan menghasilkan manfaat jika tidak ada sistem informasi di tempat untuk memungkinkan kolaborasi. Saat ini terdapat hun-dreds alat yang dirancang untuk menghadapi kenyataan bahwa, dalam rangka untuk berhasil dalam pekerjaan kita, kita semua bergantung satu sama lain, sesama karyawan, pelanggan, pemasok, dan manajer. Beberapa high-end alat-alat seperti IBM Lotus Notes mahal, tapi cukup kuat bagi perusahaan global. Lainnya tersedia secara online secara gratis (atau dengan versi premium untuk biaya sederhana) dan cocok untuk usaha kecil. Mari kita lihat lebih dekat beberapa alat ini.

Email dan Instant Messaging (IM)

Social Networking

Wikis

Virtual Worlds

Internet-Based Collaboration Enviroments

Fungsi Sistem Informasi di Dalam Bisnis

Departemen Sistem Informasi

Departemen sistem informasi terdiri atas spesialis, seperti programmer, analis sistem, pemimpin proyek, dan manajer sistem informasi. Programmer adalah spesialis teknis yang sangat terlatih yang menulis instruksi piranti lunak untuk computer. Analis sistem termasuk penghubung utama antara kelompok sistem informasi dengan seluruh organisasi. Merupakan pekerjaan analis sistem untuk menerjemahkan masalah dan persyaratan bisnis menjadi kebutuhan informasi dan sistem. Manajer sistem informasi adalah pemimpin tim programmer dan analis, manajer proyek, manajer fasilitas fisik, manajer telekomunikasi dan spesialis basis data manajer ini juga merupakan pengelola staf pengoprasi komputer dan staf yang memasukan data.

Mengelola Sistem Informasi

IT governance meliputi strategi dan kebijakan untuk menggunakan teknologi informasi dalam suatu organisasi. itu menentukan keputusan dan kerangka kerja akuntabilitas untuk memastikan bahwa penggunaan teknologi informasi mendukung strategi organisasi dan tujuan.

Sumber :

Laudon and Laudon. 2012. Management Information System (managing the digital firm) Twelfth Edition, Global Edition. Pearson Education Limited. England

Hello world!

Welcome to Blog Civitas UPI. This is your first post. Edit or delete it, then start blogging!

1 Comment »